LuHaK FH UM-Sumbar bersama KMSN Antisipasi Pelanggaran Kecurangan Pemilu 2024

Peristiwa49 Views

Bukittinggi, – Lembaga Kajian Hukum dan Anti Korupsi (LuHak) Fakultas Hukum UM Sumbar bekerjasama dengan Koalisi Masyarakat Sipil Nasional (KMSN) diantaranya Perludem, Pusako FH Unand, dan Yayasan Dewi Keadilan melaksanakan kegiatan pelatihan dan pembekalan lanjutan kepada seluruh mahasiswa Fakultas Hukum UM Sumbar untuk mengantisipasi kecurangan pemilu 2024.

Kegiatan yang berlangsung di Aula Yunahar Ilyas Fakultas Hukum UM Sumbar ini mengundang Charles Simabura selaku Direktur Pusat Studi Konstitusi (PuSako) FH Unand, Fadli Ramadhanil dari Perhimpunan Untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Shaleh Al Ghifari, Ibnu Syamsu dan Hemi Lavour yang merupakan Peneliti dari Yayasan Dewi Keadilan.

Dekan Fakultas Hukum UM Sumbar, Wendra Yunaldi dalam pengantarnya menyampaikan bahwa kegiatan ini merupakan lanjutan pelatihan dan pembekalan bagi peserta kaliber FH UM Sumbar sekaligus bagi seluruh mahasiswa FH UM Sumbar. Momen ini pun menjadi kesempatan untuk launching program FH UM Sumbar yang bertajuk TPS-Mu yakni program yang diwajibkan bagi seluruh mahasiwa FH UM Sumbar untuk diikuti dalam rangka mengawal TPS setiap daerah asal mahasiswa Fakutlas Hukum itu sendiri.

Baca Juga  PKS Bukittinggi Pastikan Usung Marfendi jadi Walikota

Direktur LuHak FH UM Sumbar Raju Moh Hazmi yang pada kesempatan ini langsung memandu jalannya pemaparan materi dari seluruh narasumber, mengatakan bahwa gerakan ini merupakan salah satu implementasi bentuk gerakan intelektual organik di akar rumput yang nantinya akan memiliki output untuk mengawal, mendampingi, dan juga memastikan jalannya Pemilu berjalan sesuai khittahnya, Luber-Jurdil.

Di tengah-tengah masyarakat inilah mahasiswa akan bertugas sebagai jembatan sekaligus guardian yang memastikan pemilu 2024 berjalan dengan imparsial, netral, jujur, dan berkeadilan, khususnya di wilayah Sumatera Barat, nukil Raju Moh Hazmi.

Charles Simabura Direktur Pusako FH Unand memaparkan setidaknya ada 5 fenomena indikasi kecurangan yang biasanya berlangsung dalam Pemilu dari tahun ke tahun yang biasanya bersifat Terstruktur, Sistematis dan Masif (TSM).

Pengisian jabatan penyelenggara Pemilu yang bermasalah, kecurangan dalam proses verifikasi partai politik, proses pencalonan Gibran yang bermasalah, pemberian bansos dan netralitas ASN Kepala Daerah dan Kepala Desa diantara kecurangan yang dimaksud, tandas Charles Simabura.

Baca Juga  Isu Netralitas ASN Bukittinggi Paling Santer Jadi Sorotan di Masa Pemilu 2024

Perludem melalui manager programnya Fadli Ramadhanil mengungkapkan adanya modus-modus yang bisa jadi berlaku dalam kampanye 2024, namun yang paling disorot yakni praktik politik uang sebagai bahaya laten demokrasi ini biasanya dimotori justru oleh perangkat-perangkat daerah/desa yang menyebabkan kecurangan-kecurangan pemilu menjadi sangat terstruktur, sistematis dan masif.

Saleh Al Ghifari peneliti dari Yayasan Dewi Keadilan juga menambahkan bahwa setidaknya aliansi masyarakat sipil dalam hal ini mahasiwa fakultas hukum UM Sumbar dapat menjadi investigator informal mandiri atau independen yang membantu tugas-tugas investigator formal seperti Bawaslu dan kepolisian untuk mengungkap kecurangan dan pelanggaran yang terjadi di Pemilu 2024 nantinya.

Ibnu Syamsu dan Hemi Lavour Febrinandez yang merupakan peneliti dari Yayasan Dewi Keadilan lebih menyoroti terhadap teknis pelaporan dan juga dugaan adanya kecurangan-kecurangan dalam pemilu, baik itu berupa pelanggaran administratif hingga sengketa yang berpotensi untuk membawa hasil-hasil Pemilu ke pengadilan.

Secara khusus Hemi lavour memaparkan adanya platform untuk masyarakat yang khususnya mahasiswa Fakultas Hukum bisa melaporkan kecurangan-kecurangan Pemilu lewat laman kecuranganpemilu.com yang merupakan laman yang bisa secara praktis dimanfaatkan oleh masyarakat agar bisa melaporkan langsung kecurangan Pemilu yang terjadi. Ini adalah kanal pengumpulan sekaligus basis tindak lanjut dalam proses pengawalan pemilu. Sehingga, kanal ini dapat digunakan oleh seluruh masyarakat untuk merespon setiap dugaan kecurangan pemilu 2024

Baca Juga  Kembali Truk Patah As Roda di Jalur Padang-Bukittinggi Lewat Malalak, Arus Lalin di Alihkan

Kegiatan yang terselenggara berkat kolaborasi dari seluruh pihak ini merupakan bentuk komitmen dan konsistensi dari LuHak FH UM Sumbar bersama PuSako, dan Yayasan Dewi Keadilan. Kolaborasi ini bertujuan untuk mewujudkan eskatologi pemilu 2024 berjalan selaras dengan regulasi.

Dengan adanya program kaliber dan Kawal TPSmu yang digagas bersama ini, diharapkan masyarakat dapat merasakan manfaat yang dibawa oleh agen-agen awal demokrasi yang terdiri dari mahasiswa terbaik FH UM Sumbar dan mampu menularkan semangat Kawal Pemilu Bersih demi tercipta Pemilu yang luberjurdil dan jauh dari politik uang. (rilis)

Mesyifa Yosaliza, Staf Divisi Litbang & Humas Lembaga Kajian Hukum dan Korupsi (LuHak FH UM Sumbar)

Comment